Nov 24, 2009

AKU YANG KOMPUSE BAHASA

...Hmmm....

(AMARAN: entry bertulisan yang panjang.)

Bila memperkatakan pasal bahasa, aku lah manusia yang sangat kompius. Bukan kompius bahasa asing pun, tapi kompius dengan bahasa kebangsaan sendiri.

First aku kompius samada sekarang nie pakai nama Bahasa Malaysia atau Bahasa Melayu. Kedua, adalah sebutan.

Fokus aku adalah masalah kedua. Sebutan.

Aku orang utara dan datang pulak dalam kawasan pendalaman jugak. Baling, Kedah. Kami mempunyai dialek sendiri. Dialek kami tersendiri. Ada orang kata ada bunyi-bunyi Kelantan sikit. Ada jugak kata bunyi macam siam....Gitu lah.

Ini antara contoh percakapan yang aku copy dekat facebook WARISANBUMI BALING.

tulong bui thu suma oghang baling pakat buka FB masuk WARISAN BUMIBALING. Nati bila2 ada masa kita pakat susong progreng jupa tang mana2. Kita pakat bui ghioh sikit progreng kita tu.. (cakat ulu), lps ni utok oghang baling hat iley pulak.


Burok tak bunyinya...hahahah. aku tak pandai pun sebenaqnya cakap hulu nie. Sebab aku cakap hilir. Maknanya, cakap bahasa kedah standard lah. Selalunya cakap hulu nie, orang yang tinggal kampung dalam-dalam sikit. Tapi bila kita dengar diorang nie cakap, bunyi dia sangat best. Jadi kami orang hilir nie, banyak la mengajuk dan lama-lama terikut. Best gila kalau jumpa geng pakat dok gelak kat masing-masing yang buruk bunyi cakap hulu dia....

Tapi.......
Kerja aku sekarang memerlukan aku cakap Kolumpo (bak kata orang kampung aku). Lama juga sebenarnya aku nak memahirkan penggunaan bahasa kolompo aku nie. Ada la dekat 2 tahun. Bayangkan kami PERLU menggunakan perkataan standard. Sebutannya juga standard. Sampai berbelit-belit lidah dibuatnya untuk di asuh cakap bahasa skema nie.

Bahasa Kolumpo yang dimaksudkan dalam erti kata bahasa standardnya adalah Sebutan Johor-Riau. Bayangkan punyalah kita nak mempraktikkan dan juga nak 'mengajar' orang bercakap dengan bahasa yang betul, aku kena terbitkan program "SEBUTLAH YANG BETUL".

Contoh:
PRODUK ==> sebutan kami bukanlah PRODAK...TAPI PRODUK.
STANDARD ==> STANDARD bukan STANDERD.
RADIO ==> RADIO bukan REDIO
(Sekian pelajaran untuk hari nie)


Berbalik kepada persoalan....takde apa pun sebenarnya.
Konflik aku adalah bila aku juga tersasul terus cakap kolumpo dan juga bahasa standard nie dengan kengkawan aku. Apa lagi....kena booo la...Sampai satu tahap, aku siap mintak mahap awal-awal lagi kalau tersasul cakap KL. Alasan aku...aku kena praktis selalu...huhuhuhu...

Baru-baru nie, dalam facebook aku bercerita sedikit pasal kerja aku. So, soalan depa (mereka) yang pertama sekali adalah....


"Hang cakap bahasa Baling ka..."

"Dak...Bahsa standard la...."

"Awat hang tak cakap Balin..." - memang kami sebut Baling = Balin

"Gila apa....tak pasai satgi aku dapat surat resign 24h" - macam lah tempat keja aku nak bagi surat resign sangat kan....tapi mesti akan dapat surat cinta berkajang-kajanglah.

"Kalau aku lah...aku cakap ja....Sampai lanie aku dok cakap lagi bahsa kita. Memang tak boleh buang lah. Bangga Gila..." - inilah ayat lebih kurang yang dinyatakan kebanyakkan kengkawan aku.


Ok...fine...aku pun bangga dengan bahasa kampung aku. Tak pernah malu sikit pun aku terhadap bahasa itu. Tapi Kerja dan juga personal, mestilah dipisahkan dalam situasi kerja aku sekarang nie. Tak boleh main aci redah je....Isu bahasa nie sangaaaaaat sensitif.

Yang selalu sensitif sangat pasal bahasa nie selain dari mereka yang patut sensitif (DBP, bos-bos-bos-bos besar) pastilah pendengar. Jangan ingat radio yang aku kerja takde yang suka mengomen....Sangaaaaat ramai. Jadi sebab itulah kami perlu sangat berhati-hati dengan ayat dan jugak perkataan serta sebutan yang dikeluarkan.

Dulu masa 1st suara nak ke udara (on air) aku tersalah sebut perkataan "pokai". Naik je atas, senior dah tegur...Pokai takde dalam kamus...Jadi jangan guna...

Bayangkan... satu perkataan yang salah tu, orang alert sangat....80 ribu perkataan yang betul itu, takde pun sapa nak kasi pujian. Banyak sebenarnya cabaran dan juga risiko-risiko terpaksa ditanggung dengan apa yang keluar dari mulut kami. Senior aku selalu cakap, kami ini ibarat guru yang mengajar anak murid....apa yang diperkatakan walaupun rasa tidak memberi impak apa-apa, tapi itu sebenarnya pelajaran yang mereka dengar.

hmmm....Jadi kengkawan aku dari Baling, Kedah...aku mintak mahap le kalau aku tersasul keluar perkataan skema atau tercakap Kolumpo...Maklumlah cek nie nak cari orang KL (poyo), cek dah dekat 10 taun duduk KL, mestilah kena cakap KL. Lagipun apa kelas cakap Balin kan....;p


OUT OF MY MIND bila aku baca tulisan dalam blog aku nie...yang pasti, tulis style lain, cakap style lain, luaran style lain, kerja style lain....tapi aku bukanlah jenis cakap tak serupa bikin., cuma hipokrit je....;p.

p/s - mizzyN yang masih lagi lost dengan perkataan utara...sian dia

2 comments:

mizzyN said...

ok pe, mcm blonde bimbo kadang2 rasenye. toyu tu apa? coklat? gula? biskut kotak?

tapi paling kelakar boya la, kat johor kami maksudnya pelampung kat kedah dah jadi ala2 buaya/aligator gitu.

mari pakai boya untuk terapung di atas air, okla juga. boya (buaya baling) boleh float apa dalam air. tapi nanti kena gigit.

DrSam said...

memang setuju sangat tu. Bila kita cakap bahasa ibunda kampung kita (contoh saya orang Ganukite) dengan geng-geng ganukite dan berkecek bahasa Ganu pekat memang kekadang tu boleh ketawa berdekah-dekah pasal kelakar yang amat.

Program radio yang ke udara jika memang tujuan asalnya untuk hiburan semata-mata maka tidak salah menggunakan bahasa arus terkini pendengar, supaya bunyinya lebih menarik dan dekat dihati. Namun jika tujuannya untuk memertabatkan bahasa kebangsaan maka memang betul le kena jaga-jaga sangat.

Total Pageviews